Monday, September 11, 2017

Aku takut

Terlalu banyak perkara yang terjadi pada aku
Buat aku terfikir sendiri
Ini ujian atau balasan

Jika ianya satu ujian
Aku sudah tidak sanggup nak harungi dan atasi
Ianya sangat sakit
Sakitnya yang tidak nampak pada zahirnya tubuh
Yang boleh dilihat pada terus pandangan mata
Dan yang boleh dirasa oleh sentuhan tangan
Sakitnya ini tenusuk terus pada hati dan perasaaan aku
Menyesakkan salur penafasan
Merobek setiap inchi daging dan tulang

Manakala
Jika ianya satu balasan
Aku kini melutut dan merayu
Tolong tarik nyawa aku sebagai bayaran dan gantian
Aku sanggup terputus nafas dan badan yang sementara cuma ini
Yang hanya pinjaman dariMu jua
Tarik dan ambillah ia semula dalam sebagaimana bentuk dan keadaan
Aku redha
Tetapi jika aku masih boleh dan sempat untuk satu rayuan
Aku minta biarlah lah ketika dalam sujudku
Dalam keadaan aku berwuduk
Saat aku masih sempat untuk berSyahadah 

Ya Tuhan
Kerdilnya aku
Hinanya aku
Sekecil dosa atau sekecil pahala sendiri aku tidak tahu 
Tidak tahu yang mana satu sebab bagi semua yang aku hadapi ini
Aku takut
Aku takut 
Aku takut






Tuesday, September 5, 2017

Dewasa hanya pada usia

Usia
Makin meningkat makin senang tangis ini jatuh
Cepat sangat tersentuh
Dengar suara mu, wahai mak
Buat hati jadi sebak
Bukan ayat yang kau tak biasa dengar
Tapi hanyaa ungkapan biasa
‘Angah sihat?’

Risaunya mu, wahai mak
Buat aku serba salah
Buat aku rasa egonya diri ini
Buat aku jadi pendosa
Tanpa ingatkan mu, wahai mak

Ralit dengan dunia
Ralit dengan kehidupan
Ralit dengan putaran masa
Yang sebenarnya hanya sementara Cuma

Maafkan Angah mak
Maafkan Angah~

Air mata jatuh
Sendu ku tahan seboleh nya
Tapi di sudut corong ganggang telefon
Wahai mak, kau boleh agak
‘Angah menangis lagi?’
Dengan itu tagis ini terus jatuh makin laju

Ingin ku menipu
Tapi kau wahai mak, terus tersenyum
Senyum yang membuatkan anak yang dikandungnya selama 9 bulan ini terkasima
Berhenti bercakap dan terus menagis semahunya
Ingin diluah segalanya
Tentang masalah yang ditanggung
Yang sudah tak tertanggung lagi








Thursday, August 10, 2017

Me. Looking for someone to lean on

A night when even the lampposts slowly fall asleep
There is nothing to lean on
At day's end when even shadows are faint
That's when I met you

My tired and exhausted whines
You listened to all of my feelings
And watching you listening to me
I can relax now

Even after I blink my eyes
Please stay next to me
Because I like the shoulders you let me lean on

You make me believe in myself
Thanks to your pats on my small back
I can empty my mind and Fall Asleep Again

In case you wake me up from my sleep
I saw you holding your breath for me
Your hands gently brush by
This touch, I pretend to not notice
I open my eyes and close them
I want to stay next to you for longer

For some reason, my mind keeps filling with worry
I pray that you don't disappear
Into a midsummer night's dream
I pray, for days to be like today

Even if I fall in deep sleep
Please stay next to me, forever
Because I like your warm open arms so much

I now have the entire universe
With your warm breath, without wavering
You soothed my heart

Where could I found you? The person I could lean on






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...